Q Newt

callysta aisha keluar lewat jendela

Posted on: Maret 6, 2009

selamat datang baby ciku. selamat bergabung bersama keluarga ciku. dan sekarang engkau menjadi pelengkap keluarga sekaligus pelengkap kebahagiaan. dan kini segalanya akan kami lakukan untukmu. untuk kebahagiaan keluarga ciku.

kini satu anggota keluarga ciku telah hadir. baby ciku, menjadi anggota keluarga ciku yang seblumnya baru beranggotakan dua orang, mommy and daddy ciku. dengan kehadiran baby ciku, kini lengkap sudah kebahagiaan keluarga ciku. walau kami berharap kelak akan ada dua baby ciku lagi.

kehadirannya memang di luar perkiraan. menurut dua dokter kandungan yang sering kami kunjungi sewaktu istri saya masih hamil dulu, baby ciku akan lahir tanggal 3 atau 6 maret 2009. tapi ternyata dia hadir di tengah-tengah kami pada tanggal 26 februari 2009. memang kata dokter, kelahiran anak pertama bisa saja maju 2 minggu atau mundur 2 minggu. jika memang begitu baby ciku berart maju sekitar 1 minggu.

callysta aisha caskim. begitu nama lengkap anak saya. anak kami berdua tentu saja, saya dan istri saya. tanpa kerjasama yang baik,rasanya tak mungkin juga dia hadir menjadi anggota keluarga kami, keluarga ciku, pelengkap kebahagiaan kami.

lahir melalui operasi caesar. bukan karena kami banyak uang, tapi keputusan itu kami ambil dengan mempertimbangkan banyak hal. istri saya sudah mulai kerasa kesakitan pada rabu malam. malam itu selain gerimis, istriku memutuskan tidak masuk kantor. biasanya, setiap hari kerja dia selalu masuk kerja. dalam keadaan hamil tua sekalipun.

tapi tidak malam itu, rabu malam. sejak sore setelah isya, dia sudah mengeluh sakit, mulas. beberapa kali ke kamar kecil. akhirnya sekitar jam 11an, setelah dari kamar kecil yang kesekian kalinya menunjukkan lendir dan bercak darah keluar dari kemaluannya.

istriku panik. saya juga. tidak sangkan akan malam ini, proses itu akan dimulai. beruntung istri saya sudah mempersiapkan barang-barang yang harus dibawa jika sewaktu-waktu tiba saatnya hari yang dintentukan (halah!). untung juga meruta saya, sudah berada di rumah kami sejak sabtu.

dengan menggunakan mio kencana kebanggaan, saya memboncengkan istri saya menuju bidan dekat rumah. di luar komplek perumahan. setelah diperiksa, kata bidan sudah bukaan satu. tapi bidan tidak sanggup menangani karena tensi darah istri saya tinggi. kalau tidak salah 140. aku tidak paham-paham amat tentang tensi tinggi atau rendah.

akhirnya kami memutuskan untuk ke budan arif saja. rumah sakit ibu dan anak yang selama dijadikan teman-teman kantor saya untuk melahirkan anak-anak mereka. dengan menumpang mobil kantor yang dikemudikan oleh a imam, dan ditemani tatang dan feldi, akhirnya kami menuju tempat yang dimaksud.

sampai di bunda arif sekitar pukul 11.25. cukup jauh juga jarak yang harus ditempuh dari rumah kami yang beradaa diperbatasan banyumas-purbalingga sampai ke kota purwokerto. satelah di periksa oleh bidan jaga, istri saya disuruh istrirahat di kamar yang telah kami pilih. yudhistira satu. bidan dan dokter yang memeriksa mengatakan tensi darah istri masih tinggi, dan bukaan masih juga satu.

sepanjang malam, istri saya mengeluh kesakitan. saya dengan terkantuk-kantuk mengelus-elus punggungnya. tentu saja saya hanya melakukan beberapa menit. setelah itu tidur tak sadarkan diri, sampai pagi datang. (keterlaluan!)

jam 3.30 istri saya diperiksa dokter, belum ada perkembangan. jam 8 diperiksa lagi, juga belum ada perkembangan. hingga siang hari sekitar jam 13an juga tidak ada perkembangan yang signifikan, selain istri saya meraasa kesakitan.

dan sesampainya saya beli nasi padang di kebondalem. meruta perempuan saya menjelaskan bahwa, dengan kondisi yang ada, dari malem sampai siang tidak ada perubahaan. maka dokter memutuskan untuk dicaesar.

dokter mengakatan bahwa pinggul istri saya kecil. jadi bayi sulit mencari jalan keluar. mertua saya juga mencoba menenangkan dengan merasionalkan bahwa selain kondisi di atas, istri saya juga riskan dengan mempertimbangkan usia istri saya, selain itu juga kondisinya lemah serta tensi yang masih tinggi.

dengan berat hati, akhirnya saya dan istri saya memutuskan untuk mengikuti putusan dokter. kepala saya tentu saja seperti biasa pusing. kepala saya pusing sekali kalau menyangkut hitung-hitungan rupiah. apalagi kalau diluar jangkauan. “kita cari yang terbaik, yang penting semuanya selamat. uang bisa dicari. sekarang siapkan mental dan banyak berdoa,” mertua saya mencoba menenangkan.

akhirnya kami memutuskan jam 15.00 dilakukan operasi caesar. waktu masih menunjukkan pukul 13.40. masih ada beberapa menit untuk memperisapkan segala sesuatunya.

tepat jam 15.00, setelah presiapan pra operasi selesai, istri saya
memasuki ruang operasi. satu per satu para personel yang akan membantu persalinan istri saya memasuki ruang operasi. saya tidak henti-henti berdoa dan mencoba menenangkan diri. bos aang dan angga membantu menenanangkan saya. demikian juga orang tua saya melalui telfon.

detik-detik berlalu. akhirnya operasipun dimulai. ada 5 personel yang sibuk tapi tidak setegang saya, memproses persalinan istri saya. saya dengan sok berani mengabil skitar 3 menit proses operasi melaui handphonenya boss aang. berdurasi sekitar 3 menit. saya mengambilnya dari pintu samping, jadi tidak terlihat secara penuh proses operasinya karena terhalang salah satu personel yang mengoprasi.

“anaknya perempuan bu,” kata dokter.

air mata saya tidak kuasa lagi dibendung. berbagai rasa campur aduk. setelah tangis bayi memecahkan ketegangan saya, sambil menangis saya keluar dan memeluk bos aang dan angga.

saya tengok darah daging saya yang baru lahir. kakinya yang mungil sudah di capkan di atas kertas, jari-jari kakinya lentik dan panjang. dalam keterangan tertera, anak saya lahir 15.17. saya lihat lekat-lekat, bahagia rasanya. sejenak saya menengok ke ruang operasi, perut istri saya masih terbuka. dokter masih berusaha merapatkannya kembali. mom, maafkan saya. saya tidak bisa bantu apa-apa.

kini, bayi mahal yang keluarnya tidak mau lewat pintu biasa, hadir di tengah-tengah kelurga. saya sekarang seorang ayah. daddy ciku, istri saya seorang ibu, mommy ciku. yang akan melakukan segalanya untuk baby ciku.

Iklan

2 Tanggapan to "callysta aisha keluar lewat jendela"

.
Ndak ada poto, berarti howeks…!!!

01. Tanggal Jawa : 04 Mulud 1942 – Je
02. Tanggal Hijriah : 04 Rabiul Awal 1430 (H)
03. Windu-Lambang : Windu : Kuntårå, Lambang : Langkir
04. Nama Wuku : Julungwangi
05. Sadwara : Wurukung
06. Padewan : Guru
07. Padangon : Gigis
08. Pancasuda : Bumi Kapêthak
09. Rakam : Kala Tinantang
10. Paarasan : Aras Kêmbang

——————————————————————————–
Perwatakan Weton : Minggu Pôn
——————————————————————————–

1. Dino : Minggu
Tekun mandiri, berwibawa.
2. Pasaran : Pôn
Bicaranya banyak diterima orang, suka tinggal di rumah, tidak mau memakan yang bukan kepunyaannya sendiri, suka marah kepada keluarganya, jalan pikirannya sering berbeda dengan pandangan umum.
Suka berbantahan, berani kepada atasan.
Rejekinya cukup.
3. Padewan : Guru
Berkuasa, bakat memimpin, pemberi, perayu.
4. Sadwara : Wurukung
( Hewan ) Kurang waspada.
5. Padangon : Gigis
( Tanah – Bumi ) Berhati longgar, pamomong, sabar.
6. Pancasuda : Bumi Kapêthak

7. Rakam : Kala Tinantang
Pemberani hingga banyak dimusuhi.
8. Paarasan : Aras Kêmbang
Memiliki pesona daya tarik terhadap lawan jenis.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

It’s Me, Q NEWT!

porno_.jpg

Kalender

Maret 2009
S S R K J S M
« Jan   Jun »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

theCaskims

Nyalakan Semangatmu; Apa Yang Terjadi Sekarang, Apa Yang Kamu Pikirkan Kemaren! Rencanakan Hidupmu!

Blog Stats

  • 48,783 hits
%d blogger menyukai ini: