Q Newt

berasa jadi bapak beranak dua!

Posted on: Juli 24, 2009

akhir-akhir ini saya disibukan oleh ulah seorang anak perempuan. ada-ada saja ulah anak itu. minta gendong lah, minta main kuda-kudaan lah, minta dibeliin sepeda lah. saat dia minta gendong, saya jawab, “memangnya saya mbah surip.

itu tentu saja bukan cantika callysta aisha. wong anak saya yang cantik jelita itu baru bisa muter-muter di atas kasur dan guling-guling hingga jatuh. dia adalah anak tetangga yang tiap hari main di istana ciku, rumah kami. jarak rumahnya dan istana ciku itu memang hanya terhalang satu rumah.

dia sebenarnya anak baru di komplek kami. orang tuanya baru menempati rumah itu sekitar satu bulanan. tapi semenjak menempati rumah baru itu, anak perempuan kecil yang sekarang baru masuk tk itu sudah slanang-slonong masuk istana ciku.

awalnya risi juga, namanya anak kecil, kadang banyak ulahnya. pegang ini lah itu lah, ya walau tidak ada barang berharga di istana ciku, tetep saja rasanya risi. tapi lama-lama malah keasikan sendiri.

maksudnya lumayan buat hiburan. istri saya dan asisten rumah tangga keluarga ciku sering ngerjain dia. ditanyain macem-macem, sampai diajarin warna dengan warna yang salah. maksudnya kalau dia pakai baju merah, istri saya menyebutnya hijau, dan sebagainya. ya dia manut aja, wong dia belum tahu warna apalagi angka.

“tamba ngantuk,” ujar asisten rumah tangga keluarga kami.

sekarang tambah jadi deh ulah si perempuan kecil yang yang mempunyai nama sebut saja ‘syasya’ itu. kalau sore saya anter istri saya bekerja, dia minta cium tangan. kalau sore setelah kami datang kembali, dia menyambut dengan ceria dan ‘lendotan’ di kaki saya.

“kaya bapaknya aja nih syasya,” kata saya saat syasya lendotan.

“ke bapaknya aja ga gitu om,” ujar pengasuh syasa yang kata mommy ciku mirip mantan saya itu (mommy ciku terlalu!)

tapi memang gitu kelakuan syasa, tadi sore malah, sebelum saya berangkat ngater istri saya bekerja, saat saya bermain bersama callysta, datanglah si syasa itu. langsung deh dia mencari perhatian, dengan langsung menjatuhkan tubuhnya di atas punggungku yang memang sedang berbaring telungkup di atas perlak bersama callysta.

sambil terus becanda, kami juga sesekali memalingkan pandangan ke televisi. kebetulan lagi ada acara musik hits di rcti. saya memang suka nonton acara begituan, dari dahsyat kalau pagi, hits siang hari, sampai mantap di sore hari.

mungkin karena saking banyaknya acara musik kayak begitu, jadinya lagu-lagunya familiar di telingan siapa saja. tidak hanya orang-orang seumuran saya, dari orang tua hingga anak-anak banyak hafal lagu-lagu band-band atau penyanyi dewasa.

saat saya memalingkan muka ke televisi itulah muncul lagunya the dance company, papa rock n roll. menyanyilah kami bersama. ternyata syasa juga hafal lagu itu. tapi saya tidak menyanyikannya persis, tapi memlesetkannya beibeh menjadi syasa.

‘papa ga pulang syasa, papa ga bawa uang syasa’

menurut gsoyip yang saya denger dari istri dan asisten rumah tangga ciku, papah syasa itu adalah seorang pemain turntable. dia memang jarang di rumahnya sini. kadang di bandung kadang di bali. tergantung lagi ada acara di mana.

saat kami menyanyikan lagi itu dengan diplesetkan ke syasa, sepertinya syasa kerasa. dia tertunduk sambil ‘nguwel-nguwel’ ujung perlak.

“waduh cilaka,” kata saya ke istri saya yang lagi siap-siap mau berangkat.

tidak menunggu lama, akhirnya saya mencoba membuyarkan syasa.

“gendong apa syas? sini gendong,” kata saya ke syasa.

“kalau ngga kuda-kudaan aja, ayo naik.” kata saya lagi ke naila sambil pasang posisi kuda.

ternyata trik ini berhasil, syasa dengan malu-malu naik ke punggung saya. dan beraksilah si syasa. mulai dari menutup saya, sambil beraksi layaknya menunggang kuda. “waduh anak kecil ini kok, lancip bener pantatnya,” teriak saya.

tapi syasa cuek, dia malah semakin menjadi dengan memegang kuping saya dan menariknya sambil terus lunjank-lunjak di atas punggung saya. di depan saya callysta memperhatikan dengan seksama. sepertinya dia cemburu. dia mulai ngiak-ngiuk (berkata-kata, tapi dengan bahasa bayi) sambil lambenya jebaw-jebew tanda mau nangis.

sambil tetap ditungganggi syasa saya mencoba menenangkan callysta. memperhatikan dia lagi, seteleh beberapa saat dicuekin.

“waduh repot bener, brasa sudah punya anak dua!” teriak saya sambil mengakhiri permainan itu dan bersiap berangkat mengantar mommy ciku yang baru punya anak satu.

Iklan

1 Response to "berasa jadi bapak beranak dua!"

TERIMAKASIH TAS INFORMASI DAN TULISANNYA, CUKUP BERMANFAAT BUAT BACAAN. KUNJUNGI JUGA SEMUA TENTANG PAKPAK DAN UPDATE BERITA-BERITA DARI KABUPATEN PAKPAK BHARAT DI GETA_PAKPAK.COM http://boeangsaoet.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

It’s Me, Q NEWT!

porno_.jpg

Kalender

Juli 2009
S S R K J S M
« Jun   Jan »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

theCaskims

Nyalakan Semangatmu; Apa Yang Terjadi Sekarang, Apa Yang Kamu Pikirkan Kemaren! Rencanakan Hidupmu!

Blog Stats

  • 48,763 hits
%d blogger menyukai ini: