Q Newt

Posts Tagged ‘baby ciku

callysta aisha caskim atau yang biasa dipanggil baby ciku, eh itu juga belum tentu dijawab lho. kadang dia dipanggilnya baby, kadang callysta tergantung suasananya. halah malah kaya lagu stephanynya titi dije.

kini cewek cantik berdara majenang magelang ini genap berusia 1 bulan. tangisnya selalu menghiasi malam dan siangnya rumah mungil kami. kesibukan juga jadi tambah sekarang. kalau biasanya cuman berdua di rumah. bahkan rumah sering kali ditinggalkan penghuninya. kini mommynya 24 jam menemani buah hati kami.

samapai sekarang saya sebagai daddynya belum menemukan duka. semoga begitu seterusnya. bukan berarti saya tidak ngapa-ngapain. saya sering dipipisin. dieein. tapi saya tidak marah. saya seneng. walaupun saya belum bisa mandiin. masih ngandelin si mbak.

kalau sekedar ganti popok sih keciil. apalagi cuman bersihin eeknya, gampang itu sih. wong saya menidurkannya saya juga sudah bisa. kalau nangis gampang, ambil lakban tutup mulutnya. ya enggak gitu lah. saya nyanyiin. mumpung nih baby belum bisa membedakan suara mana yang sumbang dan yang cempreng. saya sering nyanyi untuk berusaha menenangkan dan menidurkannya.

salah satu lagu andalannya adalah timang-timang milik anang dan krisdayanti yang saya ubah syairnya

timang-timang, babyku sayang, tenanglah tenang daddy sayang baby.

kalau engga lagu terkeren dan temutakhir miliknya olga syahputra. hantu, hancur hatiku. syairnya saya ganti aja sekenanya. karena itu lagu juga cuman ngandelin dua kata, hancur dan hatiku. saya juga hanya menggunakan dua kata, baby dan cikuku, baby cikuku. atau saya kadang menambagnya dengan daddy i love u.

baby baby baby cikuku baby baby baby cikuku baby baby cikuku baby baby baby cikuku daddynya lap u.

beresdah. si baby pasti terlelap tidur. tentu saya bukan karena dinyanyiin lagu itu. tapi setelah ditetein mommynya.

kehadiran baby ini, hanya sedikit mengganggu jam tidur saya. biasanya baby ciku kalau tidur ngompol. saat itulah baby nangis. kalau udah gini, saya kadang mengganti popoknya. atau sekedar memangkunya kemudian nyanyiin lagu yang tadi. kalau sayanya ngantuk banged, saya ambil saya si baby cantik callysta itu dari box, setelah diganti popoknya, saya tidurkan disamping saya. saya tidur, ngga tau callysta tidur atau ngga.

kegiatan satu lagi adalah, menjemur. hampir setiap pagi sekitar jam 7.30 mpe jam 8an saya menjemur baby ciku sampai kering sehingga siap untuk digoreng. seneng deh rasanya keliling komplek sambil menggendong baby ditemani istri tercinta.

saya tidak sabar baby cepat besar. kemudian jalan-jalan di gor atau di moro. ketemu teman-teman dan dengan bangganya saya yang masih muda dan imut-imut ini menggendong bayi. tak terbayangkan senengnya. sekarang  baby baru masih cuman bisa nangis kenceng, ngempeng dengan seksama dan dalam tempo yang lama.

saya bersyukur juga masih saat usia saya masih 26, saya sudah punya keturunan. jadi insya Allah neh, saya punya waktu untuk mempersiapkan segala sesuatu baby ciku lebih banyak. artinya walau saat ini ekonomi saya masih senen-kemis, semoga lambat laun baby itu bisa jadi pemacu.

kalau menurut orang, anak bawa rejeki. sehingga banyak anak banyak rejeki. menurut saya seh bukan begitu. tetep punya anak itu membuat saya mumet. tapi memang punya anak itu jadi punya tanggung jawab untuk mencari rejeki lebih giat. karena punya tanggungan si baby.

hey baby, selamat ulang bulan. cepat besar sayang. nangis aja yang keceng, nanti daddy nyanyiin lagunya bang haji rhoma irama atau ridho rhoma.

– harunya catatan ini diposting kemaren, tapi berhubung kemaren libur, jadi saya ngga ke kantor istri saya. jadinya ya mau posting di rumah ngga bisa. wong ga ada koneksi internetnya. mudah2an ga sampai awal udah ada –

selamat datang baby ciku. selamat bergabung bersama keluarga ciku. dan sekarang engkau menjadi pelengkap keluarga sekaligus pelengkap kebahagiaan. dan kini segalanya akan kami lakukan untukmu. untuk kebahagiaan keluarga ciku.

kini satu anggota keluarga ciku telah hadir. baby ciku, menjadi anggota keluarga ciku yang seblumnya baru beranggotakan dua orang, mommy and daddy ciku. dengan kehadiran baby ciku, kini lengkap sudah kebahagiaan keluarga ciku. walau kami berharap kelak akan ada dua baby ciku lagi.

kehadirannya memang di luar perkiraan. menurut dua dokter kandungan yang sering kami kunjungi sewaktu istri saya masih hamil dulu, baby ciku akan lahir tanggal 3 atau 6 maret 2009. tapi ternyata dia hadir di tengah-tengah kami pada tanggal 26 februari 2009. memang kata dokter, kelahiran anak pertama bisa saja maju 2 minggu atau mundur 2 minggu. jika memang begitu baby ciku berart maju sekitar 1 minggu.

callysta aisha caskim. begitu nama lengkap anak saya. anak kami berdua tentu saja, saya dan istri saya. tanpa kerjasama yang baik,rasanya tak mungkin juga dia hadir menjadi anggota keluarga kami, keluarga ciku, pelengkap kebahagiaan kami.

lahir melalui operasi caesar. bukan karena kami banyak uang, tapi keputusan itu kami ambil dengan mempertimbangkan banyak hal. istri saya sudah mulai kerasa kesakitan pada rabu malam. malam itu selain gerimis, istriku memutuskan tidak masuk kantor. biasanya, setiap hari kerja dia selalu masuk kerja. dalam keadaan hamil tua sekalipun.

tapi tidak malam itu, rabu malam. sejak sore setelah isya, dia sudah mengeluh sakit, mulas. beberapa kali ke kamar kecil. akhirnya sekitar jam 11an, setelah dari kamar kecil yang kesekian kalinya menunjukkan lendir dan bercak darah keluar dari kemaluannya.

istriku panik. saya juga. tidak sangkan akan malam ini, proses itu akan dimulai. beruntung istri saya sudah mempersiapkan barang-barang yang harus dibawa jika sewaktu-waktu tiba saatnya hari yang dintentukan (halah!). untung juga meruta saya, sudah berada di rumah kami sejak sabtu.

dengan menggunakan mio kencana kebanggaan, saya memboncengkan istri saya menuju bidan dekat rumah. di luar komplek perumahan. setelah diperiksa, kata bidan sudah bukaan satu. tapi bidan tidak sanggup menangani karena tensi darah istri saya tinggi. kalau tidak salah 140. aku tidak paham-paham amat tentang tensi tinggi atau rendah.

akhirnya kami memutuskan untuk ke budan arif saja. rumah sakit ibu dan anak yang selama dijadikan teman-teman kantor saya untuk melahirkan anak-anak mereka. dengan menumpang mobil kantor yang dikemudikan oleh a imam, dan ditemani tatang dan feldi, akhirnya kami menuju tempat yang dimaksud.

sampai di bunda arif sekitar pukul 11.25. cukup jauh juga jarak yang harus ditempuh dari rumah kami yang beradaa diperbatasan banyumas-purbalingga sampai ke kota purwokerto. satelah di periksa oleh bidan jaga, istri saya disuruh istrirahat di kamar yang telah kami pilih. yudhistira satu. bidan dan dokter yang memeriksa mengatakan tensi darah istri masih tinggi, dan bukaan masih juga satu.

sepanjang malam, istri saya mengeluh kesakitan. saya dengan terkantuk-kantuk mengelus-elus punggungnya. tentu saja saya hanya melakukan beberapa menit. setelah itu tidur tak sadarkan diri, sampai pagi datang. (keterlaluan!)

jam 3.30 istri saya diperiksa dokter, belum ada perkembangan. jam 8 diperiksa lagi, juga belum ada perkembangan. hingga siang hari sekitar jam 13an juga tidak ada perkembangan yang signifikan, selain istri saya meraasa kesakitan.

dan sesampainya saya beli nasi padang di kebondalem. meruta perempuan saya menjelaskan bahwa, dengan kondisi yang ada, dari malem sampai siang tidak ada perubahaan. maka dokter memutuskan untuk dicaesar.

dokter mengakatan bahwa pinggul istri saya kecil. jadi bayi sulit mencari jalan keluar. mertua saya juga mencoba menenangkan dengan merasionalkan bahwa selain kondisi di atas, istri saya juga riskan dengan mempertimbangkan usia istri saya, selain itu juga kondisinya lemah serta tensi yang masih tinggi.

dengan berat hati, akhirnya saya dan istri saya memutuskan untuk mengikuti putusan dokter. kepala saya tentu saja seperti biasa pusing. kepala saya pusing sekali kalau menyangkut hitung-hitungan rupiah. apalagi kalau diluar jangkauan. “kita cari yang terbaik, yang penting semuanya selamat. uang bisa dicari. sekarang siapkan mental dan banyak berdoa,” mertua saya mencoba menenangkan.

akhirnya kami memutuskan jam 15.00 dilakukan operasi caesar. waktu masih menunjukkan pukul 13.40. masih ada beberapa menit untuk memperisapkan segala sesuatunya.

tepat jam 15.00, setelah presiapan pra operasi selesai, istri saya
memasuki ruang operasi. satu per satu para personel yang akan membantu persalinan istri saya memasuki ruang operasi. saya tidak henti-henti berdoa dan mencoba menenangkan diri. bos aang dan angga membantu menenanangkan saya. demikian juga orang tua saya melalui telfon.

detik-detik berlalu. akhirnya operasipun dimulai. ada 5 personel yang sibuk tapi tidak setegang saya, memproses persalinan istri saya. saya dengan sok berani mengabil skitar 3 menit proses operasi melaui handphonenya boss aang. berdurasi sekitar 3 menit. saya mengambilnya dari pintu samping, jadi tidak terlihat secara penuh proses operasinya karena terhalang salah satu personel yang mengoprasi.

“anaknya perempuan bu,” kata dokter.

air mata saya tidak kuasa lagi dibendung. berbagai rasa campur aduk. setelah tangis bayi memecahkan ketegangan saya, sambil menangis saya keluar dan memeluk bos aang dan angga.

saya tengok darah daging saya yang baru lahir. kakinya yang mungil sudah di capkan di atas kertas, jari-jari kakinya lentik dan panjang. dalam keterangan tertera, anak saya lahir 15.17. saya lihat lekat-lekat, bahagia rasanya. sejenak saya menengok ke ruang operasi, perut istri saya masih terbuka. dokter masih berusaha merapatkannya kembali. mom, maafkan saya. saya tidak bisa bantu apa-apa.

kini, bayi mahal yang keluarnya tidak mau lewat pintu biasa, hadir di tengah-tengah kelurga. saya sekarang seorang ayah. daddy ciku, istri saya seorang ibu, mommy ciku. yang akan melakukan segalanya untuk baby ciku.

saya ngga nongkrong hari ini. mau belanja keperluan baby ciku. begitu sms saya kepada temen nongkrong saya.

hari ini saya ngga nongkrong, kalau boleh ya dibacanya kerja. soalnya sebenarnya saya lebih  banyak nongkrongnya daripada kerjanya. entah  itu nongkrong di kantor dewan perwakilan daerah kabupaten, nongkrong di depan komputer kantor istri saya. atau nongkrong di kamar kecil.

“kita kan  bukan pegawai negeri.jadi kalau kita tidak kerja tidak merugikan uang negara (rakyat).” tutur istri saya dalam percakapan kecil di atas mio kencana waktu kami meluncur ke toko shinta.

pagi ini saya ngga nongkrong. saya malah pergi dengan istri saya ke sebuah toko perlengkapan  bayi yang ada di ruko terminal lama purwokerto. lha istri saya  berarti ga bekerja? dia berarti makan gaji buta dong?

istri saya kerjanya malem. jadi seperti kelelawar.

kalau saya sendiri. apalagi saya. saya terserah saya aja. mau kerja, mau berangkat, mau tidur seharian. mau tiap hari dolan-dolan juga ga bakal ada yang protes. lha orang saya ga ada yang nggaji kok.

sebenarnya saya sudah mau berangkat nongkrong. jam 8.30 saya udah siap mau berangkat. tapi liat istri tertidur pulas, saya ngga tega membangunkannya. tadi pagi kami baru sampai rumah jam 3.30. biasanya jam 2 udah sampai rumah. tapi kata istri saya printer yang buat master koran lagi error jadi agak terlambat. sampai di rumah shalat isya, shalat sunat malam. nunggu adzan subuh sebentar lalu kita shalat subuh. setelah itu tidur.

jadilah saya yang sudah berpakaian rapi itu hanya baca koran sampai jam 10, sebelum akhirnya saya  memutuskan untuk berganti kostum dan menemani istri saya belanja kebutuhan  baby ciku.

baby ciku menurut dokter sudah berusia 33 minggu. menurut informasi, kelaihar bayi itu sekitar 40 minggu. bisa maju 2  minggu atau mundur 2 minggu. jadi kalau maju 2 minggu berarti si  baby ciku lahir sekitar 5 minggu lagi. kalau perkiraan dokter maret awal.

baby ciku adalah anak pertama kami. mommy and baby ciku. karena sudah semakin dekatnya kehadiran baby ciku di tengah-tengah keluarga ciku. maka kami selaku calon orang tauanya sudah sepantasnya memperisapkan segala sesuatunya.

kami beli macem-macem deh keperluan baby ciku itu. dari mulai bedong, gurita hingga baju. menurut dokter seh si baby ciku itu cewek. dalam pikiran saya juga begitu, bahwa baby ciku itu cewek. itu kenapa saya siapkan satu nama cewek, callista aisha. menurut ciri-cirinya baby ciku citu juga cewek.

tapi ga tahu juga seh. kata orang walau hasil USG cewek bisa saja salah. bisa saja cowok. makanya kami belinya pakaian baby ciku juga warna-warna netral, hijau, orange, putih. tapi sebenarnya saya juga binggung kalau nanti baby ciku cowok, lha saya belum  nyiapan namanya je.

belum semua kebutuhan baby ciku kami beli. mommy ciku sudah nyatet keperluannya sebenarnya, tapi karena sudah capek, kaki istri saya juga sudah bengkak. jadi baru sebagaian kebutuhan baby ciku yang kami beli.

rencananya, sisanya akan kami ajukan kepada teman-teman kantor. agar kebutuhan baby ciku yang belum kami beli, dikado saja oleh mereka. hehehehe maunya!


It’s Me, Q NEWT!

porno_.jpg

Kalender

Juli 2017
S S R K J S M
« Jan    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

theCaskims

Nyalakan Semangatmu; Apa Yang Terjadi Sekarang, Apa Yang Kamu Pikirkan Kemaren! Rencanakan Hidupmu!

Blog Stats

  • 48,741 hits