Q Newt

Posts Tagged ‘Pemasaran

Idealis

Posted on: Juli 14, 2009

“Apa kamu masih idealis newt?”, begitu tanya temanku pada suatu sore ditengah obrolan yang ngalor-ngidul ga jelas. Masih kata saya tanpa ragu.

Idealis menurut kamus adalah orang yang mempunyai cita-cita yang tinggi, penganut paham idealisme. Sedangkan idealisme sendiri adalah cara bertindak sesuai dengan yang diidamkan. Sederhananya, kata saya kepada temen saya itu, kalau lampu merah walaupun baru sedetik ya berhenti. Jangan diterjang aja.

Menurut saya menjadi idealist itu bukannya sok suci. Tapi dengan kita bertidak sesuai dengan yang diidamkan ( bisa dikatakan semestinya) itu adalah demi kebaikan kita juga.

Contoh, jangan membuang sampah sembarangan. Kita pasti tahu dong, akibatnya kalau sampah dibuang sembarang. Saluran air macet, got mampet, bau! Atau kalau hujan datang, karena saluran air mampet, air meluap. Banjir dah!

Berhenti pada saat lampu merah menyala misal, itu bukannya baik juga buat kita. Kan sering banged tuh, di pertigaan jalan kampus, hr bunyamin deket fisip ngunsud, main terjang aja. Akibatnya apa, hampir tabrakat, untung ga tabrakan.

Sore itu, saya sama temen saya itu membicarakan masalah jualan untuk mendapatkan uang. Menurut saya jualan itu juga harus melakukan hal yang semestinya. Menurut saya, dalam berjualan, kita sebagai penjual, tidak semata-mata meraup keuntungan, tapi bagimana agar si pembeli juga merasakan manfaat sesui dengan nilai yang telah dia belanjakan.

Saya merasa ngga enak pada client kalau tidak melakukan pekerjaan yang tidak semestinya. Saya sering sharing dengan partner saya, mohammad hasbi. “Bi kita evaluasi, kayaknya yang kita lakukan kemaren kurang sip. Bagaimanapun kita memegang amanah,” kata saya waktu itu.

Apa si baiknya mengerjakan yang semestinya itu? Hal ini menurut saya sebenarnya akan berpulang kepada diri kita juga. Misal kita jualan buku kumpulan soal, soal-soalnya sesuai dengan yang standar, dilayout dengan cantik, dikemas dengan rapi tentu yang beli akan seneng. Karena mereka menerima manfaat sesuai dengan nilai yang dia keluarkan. Ujung-ujungnya, pelanggan puas, insya Allah, tuh pelanggan pasti akan beli produk kita lagi. Ini yang disebut kontinyuitas.

Customer ga akan kapok beli produk kita. Lain halnya kalau kita ‘membohongi’ customer. Barang jelek dibilang bagus. Isinya buruk, kemasannya dibikin cantik. Disampulnya ditulis sudah sesuai standar, padahal isinya jauh. Saya juga kalau kalau ngejual iklannya Daily QNews, saya bilang jujur apa adanya. Daily QNews kalau di Knite City si nomer satu, tapi di daerah Freedom Voice lebih unggul.

“Kalau misal kita mengerjakannya sekedarnya, bisa saja  dampaknya kurang, klien kita merasakan hal itu, lalu mereka mengadakan evaluasi,  bisa-bisa kita diputus kontraknya,  yang rugi kan k ita juga,” crocos saya.
Pada dasarnya semua orang baik. Pasti ketika dia berbuat hal yang negatif, berbuat bohong misalnya. Hati kecilnya ga akan terima. Itu menurut saya loh. Boleh ga percaya, boleh ga dibaca. Dan penerapan kata idealis di sini mungkin juga kurang tepat. Mohon dimaafkan.


It’s Me, Q NEWT!

porno_.jpg

Kalender

Juli 2017
S S R K J S M
« Jan    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

theCaskims

Nyalakan Semangatmu; Apa Yang Terjadi Sekarang, Apa Yang Kamu Pikirkan Kemaren! Rencanakan Hidupmu!

Blog Stats

  • 48,741 hits